Sehari Satu Cerita 5

Tuesday, February 13, 2018
Meneruskan cabaran untuk menulis "Sehari Satu Cerita". Ini adalah artikel yang ke lima. Mencuba mencabar diri sendiri untuk terus menulis. Semalam seharian sibuk dengan urusan kerja dari pagi sampai ke petang. Penatnya hanya Mak Jemah yang tahu.

Mesyuarat semalam dihadiri oleh sahabat-sahabat dari pejabat Kota Bharu. Menaiki pesawat untuk ke sini. Dari lapangan terbang ke pejabat, mereka menaiki teksi. teksi pula tidak seselesa biasa sebab beratur ikut giliran dari lapangan terbang. Sampai di pejabat kami terus cakap pening kepala sebab teksi bawa dengan cara yang merbahaya. Bila sampai selekoh tidak memperlahankan kenderaan. Nasib baik masa balik dapat teksi yang sangat baik keadaannya.

Mereka tiba di pejabat ini dalam pukul 11.00 pagi. Masa tu Feni memang tengah sibuk dengan kertas kerja yang boss minta. Kejap-kejap tukar, lepas tu kena buat banyat set pula. Rasa tertekan sikit semalam tapi nasib baik tak lama. Dalam pukul 12.00 baru masuk bilik mesyuarat. Perbincangan bermula sampai pukul 4.30 petang. Itu pun sebab teksi Kak Phin dengan Kak Amy kena gerak ke lapangan terbang untuk balik kembali ke Kota Bharu.

Lepas mereka pulang barulah agak lega sikit sebab tak perlu masuk mesyuarat lagi. Perbincangan kali ini untuk mencari penyewa baru bagi projek kami. Feni teruskan dengan kerja-kerja pejabat yang tertanggung. Buat layout baru, simpan dan cetak.

Bila dah petang, semua orang akan pulang kecuali Feni sebab kena tunggu suami. Suami Feni habis kerja baru datang ambil Feni di pejabat. Pukul 7.15 baru Feni turun ke bawah sebab suami tunggu di Maybank. Kami naik lori sampai ke HKL. Sampai HKL terus balik rumah.

Sampai di rumah mertua sudah pukul 8 lebih. Tak sempat nak tengok cerita #KekasihPaksaRela episod terakhir. Sedih ! Tapi tak mengapa boleh tengok online di facebook. Abang Aus dengan Adik Rayyan nak ikut Opah, Angah dengan Paksu pergi klinik. Opah nak buat pemeriksaan biasa dan ambil ubat. Apa lagi, anak-anak lah yang paling suka sebab boleh berjalan. Ummi dengan abah tinggal di rumah. Menunggu anak-anak balik hampir pukul 10.30 malam. 10.30 malam baru balik rumah. Sangat-sangat penat semalam, main dengan anak-anak pun sekejap je.

Abang Aus sempat cerita mengaji dah sampai "hamzah". Alhamdulillah hari ini abang akan sambung sampai "ya". Jadi lepas ni abang akan terus membaca iqra secara membaca. Abang cakap seronok mengaji dekat rumah Nek Yam. 

Perjalanan hidup sebagai seorang isteri dan ibu memang mencabar. Kadang-kadang timbul juga rasa untuk berhenti kerja namun bila kita ubah mindset untuk membantu seisi keluarga, alhamdulillah Allah permudahkan segala urusan.

Penat, semua orang penat kerja. Duduk rumah saja pun penat juga sebab uruskan hal rumah tangga. Memasak dan mengemas rumah pun penat. Tidur pun boleh penat tapi kalau kita ubah minda kita ke arah yang lebih positif inshaAllah segalanya akan berjalan dengar lancar. Hidup ini bukan tentang kita sahaja. Kita perlu hargai orang sekeliling untuk hidup lebih bahagia.

No comments:

Tinggalkan komen anda. Terima kasih.

Powered by Blogger.