MENUNGGU WAKTU ZUHUR

Friday, July 20, 2018
Sementara punya waktu. Aku catatkan di blog aku ini. Ini blog personal aku. Kadang-kadang aku coretkan rasa hati dan juga kegembiraan aku di sini. Bukan untuk sesiapa tapi untuk aku juga.

Pagi tadi aku marah Abang Aus sebab lambat bersiap pergi sekolah. Aku pukul dan jerit dekat dia sekuat hati. Aku menyumpah seranah. Allahuakbar sungguh aku menyesal dengan perbuatan aku. Aku beristighfar mengenangkan perbuatan aku. Aku bukan ummi yang baik untuk anak-anak tapi aku cuba.

Sebenarnya aku geram dengan suami aku. Masa aku tengah marah, aku cuma mahu dia bersama aku, sama-sama menangani keadaan bukan membiarkan aku terkial-kial dalam menyelesaikan masalah. Alhamdulillah setelah beberapa ketika aku berjaya mengawal keadaan. Abang Aus pun nampaknya dah okey. Kami terus pegi sekolah. Mula-mula aku kata "hari ni tak payah beli roti, dah lambat'.

Abang Aus merajuk, sampai di sekolah bila abahnya tanya Abang nak roti tak ? Dia jawab tadi ummi cakap hari ni tak beli. 

Allahuakbar. Maafkan ummi, sayang. Ummi bukan taknak beli tapi ummi nak abang faham yang kita dah lambat. Lain kali tak boleh buat lagi. Entahlah mungkin nampak macam perkara biasa bagi orang lain. Tapi bagi ibu macam ummi ni. Ummi sangat sensitif dan penat. Penat dengan urusan dunia.

Ummi rasa macam ummi seorang diri yang berusaha untuk memajukan keluarga kita. Entahlah wehhh. Serabut rasa. Luah lebih-lebih kang kata aku tak bahagia. Aku sedang melalui ujian. Aku sedar semua ada masalah masing-masing. Semak sungguh weh sampai aku rasa aku ni depresi ke?

Entahhh. Aku cuba fahamkan perasaan orang tapi orang tak faham perasaan aku. Semoga aku terus kuat untuk menjadi manusia yang tabah. 

Ummi tetap sayangkan anak-anak ummi sampai syurga. Allah teruslah membimbing aku.


No comments:

Tinggalkan komen anda. Terima kasih.

Powered by Blogger.