Sehari Satu Cerita 4

Monday, February 12, 2018
Apa yang nak diceritakan hari ini ? Bermula rutin pagi seperti biasa sebagai seorang isteri dan ibu. Pagi-pagi siapkan diri sendiri, suami dan anak-anak untuk urusan harian. Seperti biasa pagi hantar anak-anak ke sekolah dan ke rumah opahnya.

Permintaan Adik Rayyan pagi ni nak makan roti "twiggies" jadi ummi belikan satu untuk dia. Bila ditanya habis ke adik makan ? Segera dijawabnya "habis'. Hehe bukan apa, semalam ummi kan duduk di rumah. Pagi semalam abah belikan twiggies dan kuih donut untuk sarapan. Makan twiggies tapi tak habis. Dicampaknya separuh twiggies tersebut ke dalam singki. Jadi di situ, ummi nampak adik tak makan habis.

Abang di sekolah dibekalkan sarapan pagi dan masa rehat pukul 10. Maklumlah sekolah tadika perpaduan memang disediakan makanan untuk anak-anak. Yuran pun tidaklah semahal tadika swasta. Alhamdulillah Abang Aus dapat sesuaikan diri dengan keadaan sekeliling. Tahun ni makin pandai dan makin ramai kawan.

Membaca pun dah boleh sikit, Kalau macam perkataan dua suku kata tu dia dah boleh baca sikit-sikit. Kena banyak latihan lagi supaya dia lebih lancar. Hujung tahun ni nak kena ambil peperiksaan untuk menentukan kedudukan dalam kelas bagi darjah satu nanti. Jadi lepas ni ummi kena usaha lebih kuat lagi untuk didik abang Aus tentang pelajaran.

Bab mengajar anak-anak ni memang kena banyak sabar. Kadang-kadang kena ikut mood mereka jugak. Bila datang angin taknak buat kerja sekolah, tidak nya mahu buat langsung. Ummi sebagai ibu kenalah banyak bersabar dan kena pandai pujuk. Cakap elok-elok dengan anak supaya mereka pun faham. Walaupun adakala hilang jugak sabar, cepat-cepat istigfar ingat Allah.

Menjadi isteri dan ibu kepada anak-anak adalah anugerah yang terindah dalam hidup. Banyak benda yang telah mengubah hidup ini daripada yang tidak baik kepada lebih baik. Kalau dulu hidup untuk diri sendiri tanpa memikirkan masalah orang lain. Sekarang ni alhamdulillah semakin hari semakin baik. Dengan kehadiran 2 cahaya mata yang sedang membesar menjadikan ummi seorang yang lebih kuat, tabah dan sabar dengan setiap dugaan.

Perjalanan hidup yang penuh dengan onak dan duri dilalui dengan penuh syukur. Setiap kesulitan itu pasti ada hikamh disebaliknya. Bila direnungkan dan bermuhasabah diri bahawa hidup hari ini lebih baik dari dulu. Jika dulu banyak yang kurang, alhamdulillah hari ini Allah sentiasa mencukupkan apa yang kurang. Alhamdulillah.

Dalam mengejar cita-cita banyak yang kita kena lalui. Kalah dalam perjalanan bukan bermakna kita akan kalah selamanya. Kekalahan itu mengajar kita untuk menerima kekurangan diri. Kita tidak akan selalu di atas dan tidak selalu di bawah. Beringat sentiasa. Dunia ini bulat dan sentiasa berputar macam roda. Kadang-kadang di atas dan kadang-kadang di bawah. Ingat pesan orang tua, buat baik berpada-pada dan buat jahat jangan sekali.

Berkawan pula, kena plilih kawan. Pengaruh kawan sekarang ni sangat kuat. Nabi pun pernah berpesan agar memilih kawan. Kalau kita berkawan denga penjual minyak wangi, kita pun akan berbau wangi dan sebaliknya. Alhamdulillah kawan-kawan Feni baik-baik saja. 

Cabaran sehari satu cerita berjaya untuk hari ini!



No comments:

Tinggalkan komen anda. Terima kasih.

Powered by Blogger.